Showing posts with label polisi. Show all posts
Showing posts with label polisi. Show all posts
Penerimaan Tamtama Polri Tahun 2017

Penerimaan Tamtama Polri Tahun 2017

Penerimaan Pendaftaran Tamtama Polri TA 2017 – Kepolisian Negara Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada para pemuda Indonesia untuk menjadi Tamtama Polri melalui Seleksi dan Pendidikan Tamtama Polri Tahun Akademik 2017/2018.

Tamtama Polri

Adapun persyaratan dan tata cara pendaftaran Seleksi dan Pendidikan Tamtama Polri Tahun Akademik 2017/2018, adalah sebagai berikut.

Baca juga : Penerimaan Bintara Polri 2017 & Penerimaan Taruna Akpol 2017

Persyaratan Pendaftaran Calon Tamtama Polri 2017
Persyaratan Umum :
  • Warga Negara Indonesia (pria);
  • Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;
  • Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • Pendidikan paling rendah SMU/sederajat;
  • Usia min 18 tahun (pada saat dilantik menjadi anggota polri);
  • Sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan);
  • Tidak pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan (Surat Keterangan Catatan Kepolisian) dari polres setempat;
  • Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  • Lulus pendidikan dan pelatihan pembentukan anggota kepolisian.

Persyaratan Khusus :
  • Pria bukan anggota/mantan Polri/TNI dan PNS atau pernah mengikuti pendidikan Polri/TNI
  • Berijazah serendah-rendahnya SMA/sederajat jurusan IPA/IPS/Bahasa (bukan lulusan Paket A dan B) atau SMK yang sesuai dengan kompetensi tugas Polri (kecuali Tata Busana dan Tata Kecantikan) dengan kriteria lulus dan diutamakan memiliki kualifikasi mengemudi (dengan melampirkan Surat Izin Mengemudi (SIM B))
  • Bagi yang masih duduk di kelas 3 SMA/sederajat atau SMK menggunakan nilai rata-rata rapor semester 1 (satu) setelah dinyatakan lulus menyerahkan ijazah dan diberlakukan persyaratan butir b
  • Umur pada saat pembukaan pendidikan pembentukan Tamtama Polri T.A. 2017, minimal 17 tahun 8 bulan dan maksimal 22 tahun
  • Tinggi badan minimal 165 cm, khusus etnis Melanesia (Polda Papua dan Papua Barat) 163 cm;
  • Tidak bertato/bekas tato dan tidak ditindik/bekas tindik telinga atau anggota badan lainnya, kecuali yang disebabkan oleh ketentuan agama/adat;
  • Dinyatakan bebas narkoba dengan menyerahkan surat keterangan bebas narkoba dari instansi kesehatan pemerintah (RS Pemerintah atau Klinik BNN/BNP/BNK);
  • Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI dan bersedia ditugaskan pada semua bidang tugas Kepolisian;
  • Berdomisili minimal 2 tahun di wilayah Polda tempat mendaftar dengan melampirkan Kartu Tanda Penduduk/Kartu Keluarga dan surat keterangan domisili dari Lurah/Kades setempat dengan diketahui oleh Kapolsek;
  • Belum pernah menikah dan atau mempunyai anak kandung/biologis serta sanggup tidak menikah selama dalam pendidikan Tamtama Polri, ditambah 2 (dua) tahun setelah lulus, dibuktikan dengan surat keterangan Lurah/Kades;
  • Bersedia menjalani ikatan dinas minimal selama 10 (sepuluh) tahun, terhitung mulai saat diangkat menjadi Tamtama Polri;
  • Memperoleh persetujuan dari orang tua/wali;
  • Tidak terikat Perjanjian Ikatan Dinas dengan instansi lain;
  • Bagi calon/peserta yang berusaha menggunakan sponsor/koneksi dengan cara menghubungi lewat telepon/surat kepada panitia/pejabat yang berwenang melalui orang tua/wali/keluarga atau pihak lain akan didiskualifikasi
  • Bagi yang sudah bekerja secara tetap sebagai pegawai/karyawan : mendapat persetujuan/rekomendasi dari kepala instansi yang bersangkutan, dan bersedia diberhentikan dari status pegawai/karyawan, bila diterima dan mengikuti pendidikan pembentukan Tamtama Polri
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan / pengujian dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan giat sebagai berikut :
  1. Pemeriksaan administrasi awal;
  2. Pemeriksaan kesehatan tahap I;
  3. Pemeriksaan dan ujian psikologi;
  4. Ujian kesamaptaan jasmani
  5. Pengujian Akademik;
  6. Pemeriksaan kesehatan tahap II (termasuk Kesehatan Jiwa);
  7. Pendalaman PMK (Penelusuran Mental Kepribadian)
  8. Pemeriksaan administrasi akhir;
  9. Sidang terbuka kelulusan akhir;

Tata Cara Pendaftaran Calon Tamtama Polri 2017
  • Waktu pendaftaran calon Tamtama Polri mulai tanggal 14 Maret - 15 April 2017. 
  • Terlebih dahulu calon harus melakukan pendaftaran secara online melalui website http://penerimaan.polri.go.id/ dengan mengisi Form Registrasi Calon Tamtama Polri 2017.
  • Setelah itu, calon harus melakukan daftar ulang di Polres/ Polresta/ Polrestabes/ Polresmetro/ Polda setempat selaku Panda/ Sub Panda/ Panbanrim, untuk verifikasi administrasi, ukur tinggi dan berat badan. Pada saat daftar ulang calon harus membawa berkas dokumen sebagai berikut:
  • Surat Permohonan menjadi Tamtama Polri (Ditulis tangan oleh calon sendiri dengan tinta warna hitam dan menggunakan huruf balok tanpa coretan/dihapus diatas kertas folio bergaris bermaterai Rp.6.000,-)
  • Fotocopy Akte Kelahiran/Surat Kenal Lahir (dilegalisir)
  • Fotocopy Ijazah/STTB SD/MI, SMP/Tsanawiyah, SMA/MA/SMK, D-III, D-IV, S1/S2 (dilegalisir)
  • Surat keterangan berbadan sehat yang dikeluarkan dari institusi kesehatan resmi milik pemerintah (diluar kesehatan Polri)
  • Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK)
  • Fotocopy KTP dan KK (dilegalisir)
  • Surat persetujuan orang tua/wali
  • Surat pernyataan belum pernah menikah
  • Daftar riwayat hidup
  • Surat perjanjian ikatan dinas pertama anggota Polri
  • Surat pernyataan tidak terikat oleh suatu perjanjian ikatan dinas
  • Surat pernyataan orang tua/wali
  • Semua berkas tersebut dibuat dengan jumlah 4 rangkap

Catatan :
  • Penerimaan Tamtama Polri 2017 dilakukan secara Bersih, Transparan, Akuntabel, dan Humanis
  • Selama proses penerimaan calon Tamtama Polri 2017 tidak dipungut biaya apapun!
  • Download contoh Surat permohonan menjadi Tamtama Polri serta surat persetujuan dan pernyataan lainnya, klik disini.

Demikian informasi mengenai Penerimaan Pendaftaran Tamtama Polri TA 2017, semoga bermanfaat.
Read More
Penerimaan Bintara Polri Tahun 2017

Penerimaan Bintara Polri Tahun 2017

Penerimaan Pendaftaran Bintara Polri TA 2017 – Kepolisian Negara Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada putra-putri terbaik Indonesia untuk menjadi Bintara Polri melalui Seleksi dan Pendidikan Bintara Polisi Tugas Umum dan Polwan, Bintara TI (Teknologi Informasi) dan Bintara Musik Tahun Akademik 2017/2018.

Bintara Polri

Adapun persyaratan dan tata cara pendaftaran Seleksi dan Pendidikan Bintara Polri Tahun Akademik 2017/2018, adalah sebagai berikut.

Persyaratan Pendaftaran Calon Bintara Polri 2017
  • Warga Negara Indonesia (pria atau wanita);
  • Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;
  • Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • Pria/wanita, bukan anggota/mantan Polri/TNI dan PNS atau pernah mengikuti pendidikan Polri/TNI
  • Usia min 18 tahun (pada saat dilantik menjadi anggota polri);
  • Berijazah serendah-rendahnya SMA/SMK/sederajat
  • Tinggi badan minimal (dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku) :
  • Pria : 165 cm, khusus etnis Melanesia (Polda Papua dan Papua Barat) 163 cm
  • Wanita : 160 cm, khusus etnis Melanesia (Polda Papua dan Papua Barat) 158 cm
  • Sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan);
  • Tidak pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan (Surat Keterangan Catatan Kepolisian) dari polres setempat;
  • Lulus pendidikan dan pelatihan pembentukan anggota kepolisian.
  • Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
Untuk masing-masing seleksi dan pendidikan calon Bintara Polri ada persyaratan khusus yang berbeda.

Tata Cara Pendaftaran Calon Bintara Polri 2017
  • Waktu pendaftaran calon Bintara Polri mulai tanggal 14 Maret - 15 April 2017. 
  • Calon terlebih dahulu harus melakukan pendaftaran secara online melalui website http://penerimaan.polri.go.id/ dengan mengisi Form Registrasi Calon Bintara Polri 2017.
  • Setelah itu, calon harus melakukan daftar ulang di Polres/ Polresta/ Polrestabes/ Polresmetro/ Polda setempat selaku Panda/ Sub Panda/ Panbanrim, untuk verifikasi administrasi, ukur tinggi dan berat badan. Pada saat daftar ulang calon harus membawa berkas dokumen sebagai berikut:
  • Surat Permohonan menjadi Bintara Polri (Ditulis tangan oleh calon sendiri dengan tinta warna hitam dan menggunakan huruf balok tanpa coretan/dihapus diatas kertas folio bergaris bermaterai Rp.6.000,-)
  • Fotocopy Akte Kelahiran/Surat Kenal Lahir (dilegalisir)
  • Fotocopy Ijazah/STTB SD/MI, SMP/Tsanawiyah, SMA/MA/SMK, D-III, D-IV, S1/S2 (dilegalisir)
  • Surat keterangan berbadan sehat yang dikeluarkan dari institusi kesehatan resmi milik pemerintah (diluar kesehatan Polri)
  • Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK)
  • Fotocopy KTP dan KK (dilegalisir)
  • Surat persetujuan orang tua/wali
  • Surat pernyataan belum pernah menikah
  • Daftar riwayat hidup
  • Surat perjanjian ikatan dinas pertama anggota Polri
  • Surat pernyataan tidak terikat oleh suatu perjanjian ikatan dinas
  • Surat pernyataan orang tua/wali
  • Semua berkas tersebut dibuat dengan jumlah 4 rangkap

Catatan :
  • Penerimaan Bintara Polri 2017/2018 dilakukan secara Bersih, Transparan, Akuntabel, dan Humanis
  • Selama proses penerimaan calon Bintara Polri 2017 tidak dipungut biaya apapun!
  • Download contoh Surat permohonan menjadi Bintara Polri serta surat persetujuan dan pernyataan lainnya, klik disini.

Demikian informasi mengenai Penerimaan Pendaftaran Bintara Polri TA 2017, semoga bermanfaat.
Read More
Penerimaan Taruna/Taruni Akpol Tahun 2017

Penerimaan Taruna/Taruni Akpol Tahun 2017

Penerimaan Pendaftaran Taruna/Taruni Akpol 2017 – Kepolisian Republik Indonesia (Polri) memberikan kesempatan kepada putra-putri terbaik Indonesia untuk menjadi Perwira Polri melalui Akademi Kepolisian (Akpol). Pendidikan Akpol berlangsung selama 4 tahun dengan output pangkat Inspektur Dua Polisi.
Taruna-Taruni Akpol

Adapun persyaratan dan tata cara pendaftaran Seleksi dan Pendidikan Taruna/Taruni Akpol Tahun Akademik 2017/2018, adalah sebagai berikut.

Persyaratan Pendaftaran Calon Taruna/Taruni Akpol 2017

Persyaratan Umum :
  • Warga Negara Indonesia (pria atau wanita)
  • Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa
  • Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945
  • Sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan)
  • Usia min 18 tahun (pada saat dilantik menjadi anggota polri)
  • Tidak pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan (Surat Keterangan Catatan Kepolisian) dari polres setempat
  • Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela
  • Lulus pendidikan dan pelatihan pembentukan anggota kepolisian

Persyaratan Khusus :
  • Pria/wanita, bukan anggota/mantan Polri/TNI dan PNS atau pernah mengikuti pendidikan Polri/TNI
  • Berijazah serendah-rendahnya SMA/sederajat jurusan IPA/IPS (bukan lulusan Paket A,B dan C) dengan ketentuan :
  1. Nilai kelulusan rata-rata Hasil Ujian Akhir Nasional/UAN (bukan nilai gabungan): tahun 2013 dengan nilai rata-rata minimal 7,0; tahun 2014 dengan nilai rata-rata minimal 6,5; tahun 2015 s.d. 2016 dengan nilai rata-rata minimal 60,00; dan tahun 2017 dengan nilai rata-rata 70,00
  2. Nilai kelulusan rata-rata Hasil Ujian Akhir Nasional/UAN (bukan nilai gabungan) khusus Papua dan Papua Barat: tahun 2013 dengan nilai rata-rata minimal 6,5; tahun 2014 dengan nilai rata-rata minimal 6,0; tahun 2015 s.d. 2016 dengan nilai rata-rata minimal 60,00; dan tahun 2017 dengan nilai rata-rata minimal 65,00
  3. Bagi lulusan tahun 2017 (yang masih kelas III) nilai rapor rata-rata kelas III semester I minimal 70,00 dan setelah lulus menyerahkan nilai Ujian Nasional dengan nilai rata-rata sebagaimana yang tercantum pada point 1 dan 2
  4. Bagi yang berusia 16 sampai dengan kurang dari 17 tahun dengan ketentuan nilai rata-rata ujian Nasional minimal 75,00 dan memiliki kemampuan Bahasa Inggris dengan nilai rata-rata 75,00
  • Ketentuan tentang Ujian Nasional perbaikan :
  1. Bagi lulusan 2014 s.d. 2016 yang mengikuti Ujian Nasional (UN) perbaikan dapat mengikuti seleksi penerimaan Taruna Akpol T.A. 2017 dengan ketentuan nilai rata-rata memenuhi persyaratan
  2. Sedangkan calon peserta yang mengulang di kelas III baik disekolah yang sama atau di sekolah yang berbeda tidak dapat mengikuti seleksi penerimaan Taruna Akpol T.A. 2017
  • Berusia minimal 16 tahun dan maksimal 21 tahun pada saat pembukaan pendidikan
  • Tinggi badan minimal (dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku): pria: 165 (seratus enam puluh lima) cm; wanita : 163 (seratus enam puluh tiga) cm
  • Belum pernah menikah/hamil atau melahirkan bagi peserta calon Taruni dan belum pernah punya anak kandung/biologis bagi peserta calon Taruna serta sanggup tidak menikah selama dalam pendidikan pembentukan
  • Tidak bertato/memiliki bekas tato dan tidak ditindik/memiliki bekas tindik telinga atau anggota badan lainnya, kecuali yang disebabkan oleh ketentuan agama/adat
  • Bagi peserta calon Taruna/i yang telah gagal karena pidana/asusila atau Taruna/i yang diberhentikan dengan tidak hormat tidak dapat mendaftar kembali
  • Bagi peserta calon Taruna/i yang berusaha menggunakan sponsor/koneksi dengan cara menghubungi lewat telepon/surat kepada panitia/pejabat yang berwenang melalui orang tua/wali/keluarga atau pihak lain akan didiskualifikasi
  • Dinyatakan bebas narkoba dengan menyerahkan surat keterangan bebas narkoba dari instansi kesehatan pemerintah (RS Pemerintah atau Klinik BNN/BNP/BNK)
  • Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI dan bersedia ditugaskan pada semua bidang tugas Kepolisian
  • Bagi yang memperoleh ijazah dari negara lain, harus mendapat pengesahan dari Kemenbuddikdasmen
  • Berdomisili minimal 1 tahun di wilayah Polda tempat mendaftar dengan melampirkan Kartu Tanda Penduduk/Kartu Keluarga dan surat keterangan domisili dari Lurah/Kades setempat dengan diketahui oleh Kapolsek
  • Bagi peserta calon Taruna/i yang berasal dari SMA Taruna Nusantara dan SMA Krida Nusantara yang masih kelas III dapat mendaftar di Polda asal sesuai alamat KTP/KK atau dapat mendaftar untuk SMA Taruna Nusantara di Polda Jateng dan DIY, untuk SMA Krida Nusantara di Polda Jabar, dengan ketentuan mengikuti kuota kelulusan/perankingan pada Polda asal sesuai domisili KTP/KK
  • Bersedia menjalani Ikatan Dinas Pertama (IDP) selama 10 (sepuluh) tahun terhitung saat diangkat menjadi Perwira Polri
  • Memperoleh persetujuan dari orang tua/wali
  • Tidak terikat perjanjian Ikatan Dinas dengan suatu instansi lain
  • Bagi yang sudah bekerja secara tetap sebagai pegawai/karyawan: mendapat persetujuan/rekomendasi dari kepala instansi yang bersangkutan; dan bersedia diberhentikan dari status pegawai/karyawan , bila diterima dan mengikuti pendidikan pembentukan Taruna Akpol
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan/pengujian tingkat Panda dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan kegiatan sebagai berikut :
  1. Pemeriksaan administrasi awal;
  2. Pemeriksaan kesehatan tahap I;
  3. Pemeriksaan psikologi (tertulis);
  4. Pengujian kesamaptaan jasmani dan antropometri;
  5. Pengujian akademik, yang meliputi: 1) Pengetahuan Umum; 2) Bahasa Indonesia; 3) Matematika (IPA dan IPS);
  6. Pemeriksaan kesehatan tahap II;
  7. Pemeriksaan Administrasi Akhir;
  8. Sidang terbuka kelulusan tingkat Panitia Daerah;
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan/pengujian tingkat Panitia Pusat (Panpus) dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan kegiatan sebagai berikut :
  1. Sistem gugur meliputi: Pemeriksaan Administrasi; Pemeriksaan Kesehatan; Pemeriksaan Psikologi Wawancara dan Pendalaman PMK; Pengujian Jasmani dan Antropometri; dan Pemeriksaan Penampilan
  2. Sistem ranking: uji TPA dan TOEFL
  3. Sidang Terbuka Kelulusan Tingkat Akhir Pusat.

Tata Cara Pendaftaran Calon Taruna/Taruni Akpol 2017
  • Waktu pendaftaran calon Taruna/Taruni Akpol mulai tanggal 14 Maret - 15 April 2017. 
  • Calon terlebih dahulu harus melakukan pendaftaran secara online melalui website http://penerimaan.polri.go.id/ dengan mengisi Form Registrasi Calon Taruna/Taruni Akpol 2017.
  • Setelah itu, calon harus melakukan daftar ulang di Polres/ Polresta/ Polrestabes/ Polresmetro/ Polda setempat selaku Panda/ Sub Panda/ Panbanrim, untuk verifikasi administrasi, ukur tinggi dan berat badan. Pada saat daftar ulang calon harus membawa berkas dokumen sebagai berikut:
  1. Surat Permohonan menjadi Taruna/Taruni Akpol (Ditulis tangan oleh calon sendiri dengan tinta warna hitam dan menggunakan huruf balok tanpa coretan/dihapus diatas kertas folio bergaris bermaterai Rp.6.000,-)
  2. Fotocopy Akte Kelahiran/Surat Kenal Lahir (dilegalisir)
  3. Fotocopy Ijazah/STTB SD/MI, SMP/Tsanawiyah, SMA/MA/SMK, D-III, D-IV, S1/S2 (dilegalisir)
  4. Surat keterangan berbadan sehat yang dikeluarkan dari institusi kesehatan resmi milik pemerintah (diluar kesehatan Polri)
  5. Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK)
  6. Fotocopy KTP dan KK (dilegalisir)
  7. Surat persetujuan orang tua/wali
  8. Surat pernyataan belum pernah menikah
  9. Daftar riwayat hidup
  10. Surat perjanjian ikatan dinas pertama anggota Polri
  11. Surat pernyataan tidak terikat oleh suatu perjanjian ikatan dinas
  12. Surat pernyataan orang tua/wali
  13. Semua berkas tersebut dibuat dengan jumlah 4 rangkap

Catatan :
  • Penerimaan Taruna/Taruni Akpol 2017/2018 dilakukan secara Bersih, Transparan, Akuntabel, dan Humanis
  • Selama proses penerimaan calon Taruna/Taruni Akpol 2017 tidak dipungut biaya apapun!
  • Download contoh Surat permohonan menjadi Taruna/Taruni Akpol serta surat persetujuan dan pernyataan lainnya, klik disini.

Demikian informasi mengenai Penerimaan Pendaftaran Taruna/Taruni Akpol TA 2017, semoga bermanfaat.
Read More
Penerimaan Siswa Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) TA 2017

Penerimaan Siswa Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) TA 2017

Pengumuman Penerimaan Pendaftaran SIPSS 2017. Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) memberikan kesempatan kepada putra-putri Warga Negara Republik Indonesia untuk menjadi Perwira Polisi melalui Seleksi dan Pendidikan Pembentukan Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana TA 2017. Sumber sarjana yang dibutuhkan adalah S2/S1/D-IV.

SIPSS 2017

Penerimaan Calon Siswa Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) Tahun Akademik 2017


Prodi yang dibutuhkan :
  1. S2 PROFESI KEDOKTERAN FORENSIK
  2. S2 PROFESI PSIKOLOGI
  3. S1 PROFESI KEDOKTERAN UMUM
  4. S1 PROFESI KEDOKTERAN GIGI
  5. S1 DESAIN GRAFIS
  6. S1 HUBUNGAN INTERNASIONAL
  7. S1 HUKUM PIDANA
  8. S1 ILMU KOMUNIKASI (JURNALISTIK)
  9. S1 ILMU KOMUNIKASI (PUBLIC RELATION)
  10. S1 ILMU SEJARAH
  11. S1 KURIKULUM PENDIDIKAN
  12. S1 SISTEM INFORMASI
  13. S1 SENI MUSIK
  14. S1 PSIKOLOGI
  15. S1 TEKNIK INFORMATIKA
  16. S1 TEKNIK INFORMATIKA (PEMINATAN JARINGAN)
  17. S1 TEKNIK INFORMATIKA (PEMINATAN SISTEM MULTIMEDIA)
  18. S1 TEKNIK ELEKTRO
  19. S1 TEKNIK SIPIL
  20. S1 TEKNIK TELEKOMUNIKASI
  21. S1 TEKNIK NUKLIR
  22. S1 TEKNIK METALURGI
  23. S1 TEKNIK KIMIA
  24. D-IV SANDI NEGARA
  25. D-IV AHLI NAUTIKA TK. III

Persyaratan Umum :
  • Warga Negara Indonesia (pria atau wanita);
  • beriman dan bertakwa kepada tuhan yang maha esa;
  • setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • berumur paling rendah 18 (delapan belas) tahun;
  • sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan minimal setingkat RSUD);
  • tidak sedang terlibat kasus pidana atau pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan dibuktikan dengan Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK);
  • berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  • bersedia ditempatkan diseluruh wilayah NKRI dan bersedia ditugaskan pada semua bidang tugas kepolisian.

Persyaratan Khusus :
  • Pria dan wanita belum pernah menjadi anggota Polri;
  • berijazah :
  1. S2 sesuai dengan prodi yang dibutuhkan diatas;
  2. S1 sesuai dengan prodi yang dibutuhkan diatas;
  3. D-IV Ahli Nautika Tk. III (wajib memiliki ijazah Ahli Nautika Tk. III dari Ditjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Republik Indonesia)
  • bagi lulusan yang berasal dari Perguruan Tinggi Negeri/Swasta dengan program studi  yang terakreditasi  A dengan IPK minimal 2,75 dan bagi lulusan yang berasal dari Perguruan Tinggi Negeri/Swasta dengan program studi  yang terakreditasi B dengan IPK minimal 3,00 (terdaftar di BAN-PT);
  • wajib melampirkan tanda lulus/ijazah yang dilegalisir/diketahui oleh Pembantu Dekan bidang Akademik;
  • bagi lulusan Perguruan Tinggi di Luar Negeri wajib melampirkan surat keputusan penyetaraan yang dikeluarkan oleh Dirjen Pendidikan Tinggi;
  • umur pada saat pembukaan pendidikan pembentukan SIPSS T.A. 2017 :
  1. maksimal 36 (tiga puluh enam) tahun untuk S-2 Profesi;
  2. maksimal 29 (dua puluh sembilan) tahun untuk S-1 Profesi;
  3. maksimal 26 (dua puluh enam) tahun untuk S-1/D-IV;
  • tinggi badan minimal (dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku) :
  1. pria : 160 (seratus enam puluh) cm
  2. wanita : 155 (seratus lima puluh lima) cm
  • belum pernah menikah (belum pernah hamil/melahirkan) dan sanggup untuk tidak menikah selama dalam pendidikan pembentukan, khusus S-2 Profesi diperbolehkan sudah menikah namun bagi wanita belum mempunyai anak dan sanggup tidak mempunyai anak/hamil selama pendidikan pembentukan;
  • mampu mengoperasionalkan komputer dibuktikan dengan sertifikat/ijasah;
  • bersedia menjalani Ikatan Dinas Pertama (IDP) selama 10 tahun terhitung mulai saat diangkat menjadi Perwira Polri;
  • tidak terikat perjanjian ikatan dinas dengan instansi lain;
  • mendapat persetujuan dari instansi yang bersangkutan bagi yang sudah bekerja dan pernyataan berhenti dengan hormat bila lulus seleksi dan terpilih masuk pendidikan pembentukan Polri;
  • khusus untuk Prodi Kedokteran :
  1. Dokter Spesialis menyertakan ijasah dokter spesialis;
  2. Dokter umum wajib mempunyai Surat Tanda Selesai Internsip (STSI) dan Surat Tanda Registrasi (STR) definitif;
  3. Dokter gigi menyertakan Surat Tanda Registrasi (STR) definitif;
  • mengikuti dan lulus pemeriksaan dan pengujian sebagai berikut :
  1. Tingkat daerah dengan sistem gugur meliputi : pemeriksaan administrasi; pemeriksaan kesehatan tahap I; pemeriksaan psikologi tertulis; pemeriksaan kesehatan tahap II;
  2. Tingkat pusat dengan sistem gugur meliputi :  pemeriksaan administrasi; pemeriksaan kesehatan termasuk Kesehatan jiwa; pemeriksaan psikologi wawancara; pemeriksaan PMK (Penelusuran Mental Kepribadian); Uji Akademik menggunakan Computer Assisted Test (CAT) (meliputi : Tes Potensi Akademik dan TOEFL); Uji Kompetensi (praktek keahlian sesuai profesi/Prodi); pemeriksaan dan pengujian kemampuan jasmani; dan Sidang Penetapan Kelulusan Akhir.

Tata Cara Pendaftaran SIPSS 2016
  • Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) Tahun 2017 dilakukan secara online dengan mengisi form registrasi disini.
  • Setelah mendaftar secara online, selanjutnya calon siswa SIPSS harus melakukan pendaftaran langsung ke Panda/Subpanda/Panban dengan membawa berkas persyaratan yang dibuat 4 rangkap berikut ini :
  1. Surat permohonan menjadi anggota Polri (ditulis sendiri dengan tinta warna hitam diatas kertas folio bergaris menggunakan huruf balok tanpa coretan/dihapus dan bermaterai Rp.6000,)
  2. Foto copy Akta Kelahiran/Surat Kenal Lahir (dilegalisir)
  3. Foto copy Ijazah/STTB SD, SMP, SMA, D3, D4, S1/S2 (dilegalisir)
  4. Surat keterangan berbadan sehat yang dikeluarkan dari institusi kesehatan resmi milik pemerintah (diluar kesehatan Polri)
  5. Surat keterangan catatan kepolisian (SKCK)
  6. Foto copy KTP dan KK (dilegalisir)
  7. Surat persetujuan orang tua wali
  8. Surat pernyataan belum pernah menikah
  9. Daftar riwayat hidup
  10. Surat perjanjian ikatan dinas pertama anggota Polri
  11. Surat pernyataan tidak terikat oleh suatu perjanjian ikatan dinas
  12. Surat pernyataan orang tua/wali

Catatan :
  • Pendaftaran SIPSS TA 2017 dibuka tanggal 25 Januari - 28 Februari 2017
  • Proses pendaftaran penerimaan calon siswa SIPSS bersifat bersih, transparan, akuntabel dan humanis.
  • Selama proses pendaftaran penerimaan calon siswa SIPSS tidak dipungut biaya apapun. Maka, hati-hati dengan segala bentuk penipuan.
  • Untuk surat permohonan menjadi anggota Polri, Surat persetujuan orang tua wali, Surat pernyataan belum pernah menikah, Daftar riwayat hidup, Surat perjanjian ikatan dinas pertama anggota Polri, Surat pernyataan tidak terikat oleh suatu perjanjian ikatan dinas dan Surat pernyataan orang tua/wali, bisa di download disini.
  • Sumber.
Demikian informasi Pengumuman Penerimaan Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) TA 2017, semoga bermanfaat.
Read More
Penerimaan Tamtama Brimob dan Polair 2016

Penerimaan Tamtama Brimob dan Polair 2016

Penerimaan Pendaftaran Tamtama Brimob dan Polair Polri T.A. 2016 - Pendidikan Tamtama Polri bertujuan untuk membentuk Tamtama Polri sebagai Insan Bhayangkara yang memiliki sikap perilaku, pengetahuan dan keterampilan tugas umum kepolisian dan kemampuan dasar Brimob/Polair didukung dengan kondisi fisik yang samapta sebagai pemelihara Kamtibmas, penegak hukum, pelindung, pengayom dan pelayan masyarakat yang profesional, bermoral, modern, unggul, humanis dan dipercaya masyarakat. Tamtama Polri juga sebagai pelaksana teknis dan taktis tugas-tugas Brimob/Polair.

Penerimaan Tamtama Brimob dan Polair 2016

Kepolisian Negara Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada para pemuda Warga Negara Republik Indonesia untuk menjadi Tamtama Polri melalui Seleksi dan Pendidikan Tamtama Brimob dan Polair Tahun Akademik 2016/2017.

Info lainnya: - Penerimaan Taruna/Taruni Akpol 2016
                     - Penerimaan Bintara/Brigadir Polri 2016

Persyaratan Pendaftaran Calon Tamtama Brimob dan Polair Polri 2016

Persyaratan Umum :
  • Warga Negara Indonesia;
  • Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;
  • Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • Pendidikan paling rendah SMU / SMA / Madrasah Aliyah / SMK;
  • Usia min 18 tahun (pada saat dilantik menjadi anggota polri);
  • Sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan);
  • Tidak pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan (Surat Keterangan Catatan Kepolisian) dari polres setempat;
  • Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  • Lulus pendidikan dan pelatihan pembentukan anggota kepolisian.
Persyaratan Lain :
  • Pria bukan anggota/mantan Polri/TNI dan PNS atau pernah mengikuti pendidikan Polri/TNI
  • Berijazah serendah-rendahnya SMA/Madrasah Aliyah jurusan IPA/IPS (bukan lulusan Paket A dan B) atau SMK yang sesuai dengan kompetensi tugas Polri (kecuali Tata Busana dan Tata Kecantikan) dengan kriteria lulus
  • Bagi yang masih duduk di kelas XII SMU/MA dan SMK menggunakan nilai rata-rata raport semester 1 setelah dinyatakan lulus menyerahkan ijazah dan diberlakukan persyaratan butir a
  • Umur pada saat pembukaan pendidikan pembentukan Tamtama Brimob dan Polair T.A. 2016, minimal 17 tahun 8 bulan (maksimal lahir Januari 1999) dan maksimal 22 tahun (minimal lahir Juli 1994)
  • Tinggi badan minimal 165 cm,  khusus etnis Melanesia (Polda Papua dan Papua Barat) 163 cm
  • Memiliki kemampuan fisik yang baik dan wajib bisa berenang;
  • Tidak bertato/bekas tato dan tidak ditindik/bekas tindik telinganya atau anggota badan lainnya, kecuali yang disebabkan oleh ketentuan agama/adat
  • Dinyatakan bebas narkoba dengan menyerahkan surat keterangan bebas narkoba dari instansi kesehatan pemerintah (RS Pemerintah atau Klinik BNN/BNP/BNK)
  • Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI dan bersedia ditugaskan pada semua bidang tugas Kepolisian dengan prioritas pada Polda yang memerlukan penguatan sumber daya manusia dan dalam rangka pembentukan Polda baru
  • Bagi yang memperoleh ijazah dari negara lain, harus mendapat pengesahan dari Kemendikbud
  • Melampirkan Kartu Tanda Penduduk, Kartu Keluarga dan surat keterangan domisili dari Lurah/Kades setempat dengan diketahui oleh Kapolsek
  • Belum pernah menikah dan sanggup tidak menikah selama dalam pendidikan Tamtama  Brimob dan Polair, ditambah 1 (satu) tahun setelah lulus serta belum pernah punya anak kandung/biologis bagi Casis pria
  • Bersedia menjalani ikatan dinas minimal selama 10 (sepuluh) tahun, terhitung mulai saat diangkat menjadi Tamtama Polri
  • Memperoleh persetujuan dari orang tua/wali
  • Tidak terikat Perjanjian Ikatan Dinas dengan instansi lain
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan/pengujian dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan giat sebagai berikut :
  1. Pemeriksaan administrasi awal;
  2. Pemeriksaan kesehatan tahap I;
  3. Pemeriksaan dan ujian psikologi tertulis;
  4. Pengujian Akademik;
  5. Pemeriksaan kesehatan tahap II (termasuk Kesehatan Jiwa);
  6. Ujian kesamaptaan jasmani
  7. Pendalaman PMK (Penelusuran Mental Kepribadian)
  8. Pemeriksaan administrasi akhir;
  9. Kegiatan supervisi di tingkat daerah oleh tim supervisi Panitia Pusat;
  10. Sidang terbuka kelulusan akhir;

Tata Cara Pendaftaran Calon Tamtama Brimob dan Polair Polri 2016
  • Waktu pendaftaran calon Tamtama Brimob dan Polair mulai tanggal 7-30 April 2016. 
  • Terlebih dahulu calon harus melakukan pendaftaran secara online melalui website http://penerimaan.polri.go.id/ dengan mengisi Form Registrasi Calon Tamtama Brimob dan Polair 2016.
  • Setelah itu, calon harus melakukan daftar ulang di Polres/ Polresta/ Polrestabes/ Polresmetro/ Polda setempat selaku Panda/ Sub Panda/ Panbanrim, untuk verifikasi administrasi, ukur tinggi dan berat badan. Pada saat daftar ulang calon harus membawa berkas dokumen sebagai berikut:
  1. Surat Permohonan menjadi Tamtama Brimob dan Polair Polri (Ditulis tangan oleh calon sendiri dengan tinta warna hitam dan menggunakan huruf balok tanpa coretan/dihapus diatas kertas folio bergaris bermaterai Rp.6.000,-)
  2. Fotocopy Akte Kelahiran/Surat Kenal Lahir (dilegalisir)
  3. Fotocopy Ijazah/STTB SD/MI, SMP/Tsanawiyah, SMA/MA/SMK, D-III, D-IV, S1/S2 (dilegalisir)
  4. Surat keterangan berbadan sehat yang dikeluarkan dari institusi kesehatan resmi milik pemerintah (diluar kesehatan Polri)
  5. Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK)
  6. Fotocopy KTP dan KK (dilegalisir)
  7. Surat persetujuan orang tua/wali
  8. Surat pernyataan belum pernah menikah
  9. Daftar riwayat hidup
  10. Surat perjanjian ikatan dinas pertama anggota Polri
  11. Surat pernyataan tidak terikat oleh suatu perjanjian ikatan dinas
  12. Surat pernyataan orang tua/wali
  13. Semua berkas tersebut dibuat dengan jumlah 4 rangkap

Catatan :
  • Penerimaan Tamtama Brimob dan Polair Polri 2016 dilakukan secara Bersih, Transparan, Akuntabel, dan Humanis
  • Selama proses penerimaan calon Tamtama Brimob dan Polair Polri 2016 tidak dipungut biaya apapun!
  • Download contoh Surat permohonan menjadi Tamtama Brimob dan Polair Polri serta surat persetujuan dan pernyataan lainnya, klik disini.
Demikian informasi mengenai Penerimaan Pendaftaran Tamtama Brimob dan Polair TA 2016, semoga bermanfaat.
Read More
Penerimaan Taruna/Taruni Akpol Tahun 2016

Penerimaan Taruna/Taruni Akpol Tahun 2016

Penerimaan Pendaftaran Taruna-Taruni Akpol 2016 – Akademi Kepolisian atau sering disingkat Akpol adalah sebuah lembaga pendidikan untuk mencetak perwira Polri, merupakan unsur pelaksana pendidikan pembentukan Perwira Polri yang berada di bawah Kalemdikpol. Berdasarkan Peraturan Kapolri Nomor 21 Tahun 2010 Akpol bertujuan menyelenggarakan pendidikan pembentukan Perwira Polri tingkat Akademi. Lama pendidikan 4 tahun dengan output pangkat Inspektur Dua Polisi. Pendekatan pendidikan melalui metode pembelajaran, pelatihan dan pengasuhan.

Penerimaan Taruna Taruni Akpol Tahun 2016

Kepolisian Negara Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada putra-putri Warga Negara Republik Indonesia untuk menjadi Perwira Polisi melalui Seleksi dan Pendidikan Taruna/Taruni Akpol Tahun Akademik 2016/2017.

Info lainnya: - Penerimaan Bintara/Brigadir Polri 2016
                     - Penerimaan Tamtama Brimob dan Polair Polri 2016

Persyaratan Pendaftaran Calon Taruna/Taruni Akpol 2016

Persyaratan Umum :
  • warga Negara Indonesia (pria atau wanita);
  • beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;
  • setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • pendidikan paling rendah SMU / sederajat;
  • usia min 18 tahun (pada saat dilantik menjadi anggota polri);
  • sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan);
  • tidak pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan (Surat Keterangan Catatan Kepolisian) dari polres setempat;
  • berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  • lulus pendidikan dan pelatihan pembentukan anggota kepolisian.
Persyaratan Khusus :
  • pria/wanita, bukan anggota/mantan Polri/TNI dan PNS atau pernah mengikuti pendidikan Polri/TNI
  • berusia minimal 17 tahun (kelahiran 4 Agustus 1999) dan maksimal 21 tahun (kelahiran 4 Agustus 1995) pada saat pembukaan pendidikan;
  • untuk persyaratan nilai kelulusan tahun 2011, 2012, 2013 dan 2014 dengan nilai hasil ujian akhir nasional (HUAN) untuk IPA dan IPS min 6,5 (enam koma lima)
  • berijazah serendah-rendahnya SMA/Madrasah Aliyah jurusan IPA/IPS (bukan lulusan Paket A,B dan C) dengan ketentuan :
  1. nilai kelulusan tahun 2012 dan 2013 dengan Hasil Ujian Nasional/HUAN (bukan nilai gabungan) minimal 7,0 dan untuk tahun 2014, 2015 dan 2016 berdasarkan Ujian Nasional (UN) minimal 70, khusus Papua dan Papua Barat lulusan tahun 2012 s.d. 2016 minimal 65
  2. bagi lulusan tahun 2016 (yang masih kelas III) nilai rapor rata-rata kelas III semester I minimal 70 dan setelah lulus menyerahkan dengan nilai Ujian Nasional minimal 70
  • bukan merupakan lulusan program pendidikan kesetaraan paket A, paket B dan paket C;
  • tinggi badan minimal (dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku) :
  1. pria : 165 cm
  2. wanita : 160 cm
  • berdomisili 1 tahun di wilayah Polda tempat mendaftar dengan melampirkan Kartu Tanda Penduduk, Kartu Keluarga dan surat keterangan domisili dari Lurah/Kades setempat dengan diketahui oleh Kapolsek
  • bagi Catar dari SMA Taruna Nusantara dan Krida Nusantara yang masih kelas III dapat mendaftar di Polda seluruh wilayah NKRI, sedangkan untuk lulusan dari tahun 2015 kebawah mendaftar sesuai domisili Kartu Tanda Penduduk (KTP)
  • belum pernah menikah dan sanggup tidak menikah/kawin selama dalam pendidikan akpol, belum pernah melahirkan bagi catar wanita dan belum pernah punya anak kandung/biologis bagi catar pria
  • tidak bertato/memiliki bekas tato dan tidak ditindik/memiliki bekas tindik telinganya atau anggota badan lainnya, kecuali yang disebabkan oleh ketentuan agama/adat
  • dinyatakan bebas narkoba dengan menyerahkan surat keterangan bebas narkoba dari instansi kesehatan pemerintah (RS Pemerintah atau Klinik BNN/BNP/BNK)
  • bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI & bersedia ditugaskan pada semua bidang tugas Kepolisian
  • bagi yang memperoleh ijazah dari negara lain, harus mendapat pengesahan dari Kemenbuddikdasmen
  • bersedia menjalani Ikatan Dinas Pertama (IDP) selama 10 tahun terhitung mulai saat diangkat menjadi Perwira Polri
  • memperoleh persetujuan dari ortu/wali
  • tidak terikat perjanjian ikatan dinas dengan instansi lain
  • bagi yang sudah bekerja secara tetap sebagai pegawai/karyawan :
  1. mendapat persetujuan/rekomendasi dari kepala instansi yang bersangkutan
  2. bersedia diberhentikan dari status pegawai/karyawan , bila diterima dan mengikuti pendidikan pembentukan taruna akpol
  • bagi yang memiliki prestasi di tingkat provinsi/nasional/internasional agar dilampirkan sertifikatnya untuk dijadikan pertimbangan dalam penentuan kelulusan;
  • mengikuti dan lulus pemeriksaan/pengujian tingkat Panda dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan kegiatan sebagai berikut :
  1. pemeriksaan administrasi awal;
  2. pemeriksaan kesehatan tahap I;
  3. pemeriksaan psikologi (tertulis);
  4. pengujian akademik, yang meliputi : a) Pengetahuan Umum; 2) Bahasa Indonesia; 3) Matematika (IPA dan IPS);
  5. pemeriksaan kesehatan tahap II (termasuk Keswa);
  6. pengujian kesamaptaan jasmani dan antropometri ;
  7. pendalaman PMK;
  8. pemeriksaan Administrasi Akhir;
  9. sidang terbuka kelulusan tingkat panda;
  • mengikuti dan lulus pemeriksaan/pengujian tingkat Panpus dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan kegiatan sebagai berikut :
  1. sistem gugur meliputi: a) Pemeriksaan Administrasi; b) Pemeriksaan Kesehatan; c) Pemeriksaan Psikologi Wawancara dan Pendalaman PMK; d) Pengujian Jasmani dan Antropometri
  2. sistem ranking meliputi: a) uji TPA dan TOEFL; b) Pemeriksaan Penampilan; c) Sidang Terbuka Kelulusan Tingkat Akhir Pusat.

Tata Cara Pendaftaran Calon Taruna/Taruni Akpol 2016
  • waktu pendaftaran calon Taruna/Taruni Akpol mulai tanggal 7-30 April 2016. 
  • terlebih dahulu calon harus melakukan pendaftaran secara online melalui website http://penerimaan.polri.go.id/ dengan mengisi Form Registrasi Calon Taruna/Taruni Akpol 2016.
  • setelah itu, calon harus melakukan daftar ulang di Polres/ Polresta/ Polrestabes/ Polresmetro/ Polda setempat selaku Panda/ Sub Panda/ Panbanrim, untuk verifikasi administrasi, ukur tinggi dan berat badan. Pada saat daftar ulang calon harus membawa berkas dokumen sebagai berikut:
  1. Surat Permohonan menjadi Taruna/Taruni Akpol (Ditulis tangan oleh calon sendiri dengan tinta warna hitam dan menggunakan huruf balok tanpa coretan/dihapus diatas kertas folio bergaris bermaterai Rp.6.000,-)
  2. Fotocopy Akte Kelahiran/Surat Kenal Lahir (dilegalisir)
  3. Fotocopy Ijazah/STTB SD/MI, SMP/Tsanawiyah, SMA/MA/SMK, D-III, D-IV, S1/S2 (dilegalisir)
  4. Surat keterangan berbadan sehat yang dikeluarkan dari institusi kesehatan resmi milik pemerintah (diluar kesehatan Polri)
  5. Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK)
  6. Fotocopy KTP dan KK (dilegalisir)
  7. Surat persetujuan orang tua/wali
  8. Surat pernyataan belum pernah menikah
  9. Daftar riwayat hidup
  10. Surat perjanjian ikatan dinas pertama anggota Polri
  11. Surat pernyataan tidak terikat oleh suatu perjanjian ikatan dinas
  12. Surat pernyataan orang tua/wali
  13. Semua berkas tersebut dibuat dengan jumlah 4 rangkap

Catatan :
  • Penerimaan Taruna/Taruni Akpol 2016 dilakukan secara Bersih, Transparan, Akuntabel, dan Humanis
  • Selama proses penerimaan calon Taruna/Taruni Akpol 2016 tidak dipungut biaya apapun!
  • Download contoh Surat permohonan menjadi Taruna/Taruni Akpol serta surat persetujuan dan pernyataan lainnya, klik disini.
Demikian informasi mengenai Penerimaan Pendaftaran Taruna/Taruni Akpol TA 2016, semoga bermanfaat.
Read More
Penerimaan Bintara/Brigadir Polri 2016

Penerimaan Bintara/Brigadir Polri 2016

Penerimaan Pendaftaran Bintara/Brigadir Polri TA 2016 – Kepolisian Negara Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada putra-putri Warga Negara Republik Indonesia untuk menjadi Brigadir Polisi melalui Seleksi dan Pendidikan Brigadir Polisi Tahun Akademik 2016/2017.

Penerimaan Pendaftaran Bintara Brigadir Polri 2016

Adapun persyaratan dan tata cara pendaftaran Bintara/Brigadir Polri tahun 2016 adalah sebagai berikut.

Info lainnya: - Penerimaan Taruna/Taruni Akpol Tahun 2016
                     - Penerimaan Tamtama Brimob dan Polair Polri 2016

Persyaratan Pendaftaran Bintara/Brigadir Polri 2016

Persyaratan Umum :
  • Warga Negara Indonesia (pria atau wanita);
  • Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;
  • Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • Pendidikan paling rendah SMU / sederajat;
  • Usia min 18 tahun (pada saat dilantik menjadi anggota Polri);
  • Sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan);
  • Tidak pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan (Surat Keterangan Catatan Kepolisian) dari Polres setempat;
  • Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  • Lulus pendidikan dan pelatihan pembentukan anggota kepolisian.
Persyaratan Lain :
  • Pria/wanita, bukan anggota/mantan Polri/TNI dan PNS atau pernah mengikuti pendidikan Polri/TNI
  • Berijazah serendah-rendahnya SMA/Madrasah Aliyah jurusan IPA/IPS (bukan lulusan Paket A dan B) dengan ketentuan berijazah serendah-rendahnya SMA/Madrasah Aliyah jurusan IPA/IPS atau SMK yang sesuai dengan kompetensi tugas pokok Polri (kecuali Tata Busana dan Tata Kecantikan), dengan prioritas bagi lulusan D-IV Keperawatan, SMK Seni Musik, SMK kesehatan Hewan/produksi ternak, Jurusan Pelayaran, Teknik Perkapalan, Ketenagalistrikan, Teknik Elektronika dan Teknik Permesinan dengan Nilai Akhir (gabungan nilai UN dan nilai sekolah) minimal 60;
  • Bagi lulusan tahun 2016 (yang masih kelas XII) nilai rapor rata-rata kelas XII semester I minimal 60 dan setelah lulus menyerahkan ijasah dengan nilai minimal 60;
  • Bagi yang memperoleh ijazah dari negara lain, harus mendapat pengesahan dari Kemenbuddikdasmen;
  • Umur pada saat pembukaan pendidikan pembentukan Bintara Polri T.A. 2016:
  1. Lulusan SMA/SMK umur pada saat pembukaan pendidikan pembentukan Bintara Polri T.A. 2016 minimal 17 tahun 6 bulan (maksimal lahir Februari 1999) dan maksimal 21 tahun (minimal lahir Agustus 1995);
  2. Lulusan D-IV keperawatan umur pada saat pembukaan pendidikan pembentukan Bintara Polri T.A. 2016 minimal 17 tahun 6 bulan (maksimal lahir Februari 1999) dan maksimal 24 tahun (minimal lahir Agustus 1992);
  • Tinggi badan dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku :
  1. Pria: 165  cm, khusus etnis Melanesia (Polda Papua dan Papua Barat) 163 cm;
  2. Wanita: 160  cm, khusus etnis Melanesia (Polda Papua dan Papua Barat) 158 cm;
  • Berdomisili 2 tahun di wilayah Polda tempat mendaftar dengan melampirkan Kartu Tanda Penduduk (KTP), Kartu Keluarga (KK) dan surat keterangan domisili dari Lurah/Kades setempat dengan diketahui oleh Kapolsek;
  • Belum pernah menikah dan sanggup tidak menikah selama dalam pendidikan Bintara Polri, ditambah 2 (dua) tahun setelah lulus serta belum pernah melahirkan bagi Casis wanita dan belum pernah punya anak kandung/biologis bagi Casis pria dibuktikan dengan surat keterangan Lurah/Kades;
  • Tidak bertato/bekas tato dan tidak ditindik/bekas tindik telinganya atau anggota badan lainnya, kecuali yang disebabkan oleh ketentuan agama/adat;
  • Dinyatakan bebas narkoba dengan menyerahkan surat keterangan bebas narkoba dari instansi kesehatan pemerintah (RS Pemerintah atau Klinik BNN/BNP/BNK);
  • Bersedia menjalani ikatan dinas pertama minimal selama 10 (sepuluh) tahun, terhitung mulai saat diangkat menjadi Bintara Polri;
  • Memperoleh persetujuan dari orang tua/wali;
  • Tidak terikat perjanjian ikatan dinas dengan instansi lain;
  • Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI dan bersedia ditugaskan pada semua bidang tugas Kepolisian dengan prioritas pada Polda yang memerlukan penguatan sumber daya manusia dan dalam rangka pembentukan Polda baru;
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan/pengujian dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan kegiatan sebagai berikut:
  1. Pemeriksaan administrasi awal;
  2. Pemeriksaan kesehatan tahap I;
  3. Pemeriksaan psikologi (tertulis);
  4. Pengujian akademik, yang meliputi: a) Pengetahuan Umum; b) Bahasa Indonesia; c) Bahasa Inggris;
  5. Pemeriksaan kesehatan tahap II (termasuk Keswa);
  6. Pengujian kesamaptaan jasmani;
  7. Pendalaman PMK;
  8. Pemeriksaan administrasi akhir;
  9. Sidang terbuka lulus sementara;
  10. Kegiatan supervisi di tingkat daerah oleh tim supervisi Panitia Pusat;
  11. Sidang terbuka penentuan kelulusan akhir.

Tata Cara Pendaftaran Bintara/Brigadir Polri 2016
  • Waktu pendaftaran calon Bintara/Brigadir Polisi mulai tanggal 7-30 April 2016. 
  • Terlebih dahulu calon harus melakukan pendaftaran secara online melalui website http://penerimaan.polri.go.id/ dengan mengisi Form Registrasi Calon Brigadir Polisi 2016.
  • Setelah itu, calon harus melakukan daftar ulang di Polres/ Polresta/ Polrestabes/ Polresmetro/ Polda setempat selaku Panda/ Sub Panda/ Panbanrim, untuk verifikasi administrasi, ukur tinggi dan berat badan. Pada saat daftar ulang calon harus membawa berkas dokumen sebagai berikut:
  1. Surat Permohonan menjadi Brigadir Polri (Ditulis tangan oleh calon sendiri dengan tinta warna hitam dan menggunakan huruf balok tanpa coretan/dihapus diatas kertas folio bergaris bermaterai Rp.6.000,-)
  2. Fotocopy Akte Kelahiran/Surat Kenal Lahir (dilegalisir)
  3. Fotocopy Ijazah/STTB SD/MI, SMP/Tsanawiyah, SMA/MA/SMK, D-III, D-IV, S1/S2 (dilegalisir)
  4. Surat keterangan berbadan sehat yang dikeluarkan dari institusi kesehatan resmi milik pemerintah (diluar kesehatan Polri)
  5. Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK)
  6. Fotocopy KTP dan KK (dilegalisir)
  7. Surat persetujuan orang tua/wali
  8. Surat pernyataan belum pernah menikah
  9. Daftar riwayat hidup
  10. Surat perjanjian ikatan dinas pertama anggota Polri
  11. Surat pernyataan tidak terikat oleh suatu perjanjian ikatan dinas
  12. Surat pernyataan orang tua/wali
  13. Semua berkas tersebut dibuat dengan jumlah 4 rangkap

Catatan :
  • Penerimaan Bintara/Brigadir Polisi 2016 dilakukan secara Bersih, Transparan, Akuntabel, dan Humanis
  • Selama proses penerimaan calon Bintara/Brigadir Polri 2016 tidak dipungut biaya apapun!
  • Download contoh Surat permohonan menjadi Brigadir Polri serta surat persetujuan dan pernyataan lainnya, klik disini.
Demikian informasi mengenai Penerimaan Pendaftaran Bintara/Brigadir Polisi TA 2016, semoga bermanfaat.
Read More
Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) TA 2016

Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) TA 2016

Pengumuman Pendaftaran SIPSS 2016. Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) memberikan kesempatan kepada putra-putri Warga Negara Republik Indonesia untuk menjadi Perwira Polisi melalui Seleksi dan Pendidikan Pembentukan Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana TA 2016.

Penerimaan Pendaftaran SIPSS 2016

Penerimaan Calon Siswa Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) Tahun Akademik 2016

Prodi yang dibutuhkan : 
  1. S2 Profesi Kedokteran Forensik
  2. S2 Profesi Psikologi
  3. S1 Profesi Kedokteran Umum
  4. S1 Profesi Kedokteran Gigi
  5. S1 Akuntansi
  6. S1 Agama Hindu (pend agama, filsafat agama & teologi)
  7. S1 Bahasa Arab
  8. S1 Bahasa Mandarin
  9. S1 Desain Grafis
  10. S1 Hukum Pidana
  11. S1 Mipa Biologi
  12. S1 Mipa Kimia
  13. S1 Seni Musik
  14. S1 Sandi Negara
  15. S1 Psikologi
  16. S1 Teknik Informatika
  17. S1 Teknik Elektro
  18. S1 Teknik Mesin
  19. S1 Teknik Nuklir
  20. S1 Teknik Metalurgi
  21. S1 Teknik Kimia
  22. S1 Teknik Arsitektur
  23. D-IV Ahli Nautika Tk. III

Persyaratan Pendaftaran SIPSS 2016

Persyaratan Umum :
  • Warga Negara Indonesia (pria atau wanita);
  • Beriman dan bertakwa kepada tuhan yang maha esa;
  • Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • Berumur paling rendah 18 tahun;
  • Sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan minimal setingkat RSUD);
  • Tidak sedang terlibat kasus pidana atau pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan dibuktikan dengan Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK);
  • Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  • Bersedia ditempatkan diseluruh wilayah NKRI dan bersedia ditugaskan pada semua bidang tugas kepolisian;

Persyaratan Khusus :
  • Pria dan wanita belum pernah menjadi anggota Polri;
  • Berijazah : 
  1. S2 sesuai dengan prodi yang dibutuhkan di atas; 
  2. S1 sesuai dengan prodi yang dibutuhkan diatas; 
  3. D-IV Ahli Nautika Tk. III (wajib memiliki ijazah Ahli Nautika Tk. III dari Ditjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Republik Indonesia);
  • Bagi lulusan yang berasal dari Perguruan Tinggi Negeri/Swasta dengan program studi yang terakreditasi A dengan IPK minimal 2,75 dan bagi lulusan yang berasal dari Perguruan Tinggi Negeri/Swasta dengan program studi yang terakreditasi B dengan IPK minimal 3,00 (terdaftar di BAN-PT);
  • Wajib melampirkan tanda lulus/ijazah yang dilegalisasi/diketahui oleh Pembantu Dekan bidang Akademik;
  • Bagi lulusan Perguruan Tinggi di luar negeri wajib melampirkan surat keputusan penyetaraan yang dikeluarkan oleh Dirjen Pendidikan Tinggi;
  • Umur pada saat pembukaan pendidikan pembentukan SIPSS T.A. 2016 :
  1. Maksimal 33 tahun untuk S2 Profesi;
  2. Maksimal 29 tahun untuk S1 Profesi;
  3. Maksimal 26 tahun untuk S1/D-IV
  • Tinggi badan minimal 160 cm untuk pria dan 155 cm untuk wanita, dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku;
  • Belum pernah menikah dan sanggup tidak menikah selama dalam pendidikan pembentukan, khusus S-2 Profesi diperbolehkan sudah menikah namun bagi wanita belum mempunyai anak dan sanggup tidak mempunyai anak/hamil selama dalam pendidikan pembentukan;;
  • Mampu mengoperasionalkan komputer dibuktikan dengan sertifikat/ijazah;
  • Bersedia menjalani Ikatan Dinas Pertama (IDP) selama 10 tahun terhitung mulai saat diangkat menjadi Perwira Polri;
  • Tidak terikat perjanjian ikatan dinas dengan instansi lain;
  • Mendapat persetujuan dari instansi yang bersangkutan bagi yang sudah bekerja dan pernyataan berhenti dengan hormat bila lulus seleksi dan terpilih masuk pendidikan pembentukan Polri;
  • Khusus untuk Prodi Kedokteran :
  1. Bersedia ditempatkan di fungsi Brimob dan mengikuti spesialis kedokteran forensik (dibuktikan dengan surat pernyataan);
  2. Dokter umum diutamakan yang sudah mempunyai Surat Tanda Selesai Internsip (STSI) dan Surat Tanda Registrasi (STR) definitif dan atau keterangan masih mengikuti Internsip;
  3. Dokter gigi menyertakan Surat Tanda Registrasi (STR) definitif;
  4. Dokter Spesialis menyertakan ijasah dokter spesialis;
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan dan pengujian sebagai berikut :
  1. Tingkat daerah dengan sistem gugur meliputi : pemeriksaan administrasi, pemeriksaan kesehatan tahap I, pemeriksaan psikologi tertulis, dan pemeriksaan kesehatan tahap II;
  2. Tingkat pusat dengan sistem gugur meliputi : pemeriksaan administrasi, pemeriksaan kesehatan termasuk kesehatan jiwa, pemeriksaaan psikologi wawancara, pemeriksaan PMK (Penelusuran Mental Kepribadian), Uji Akademik menggunakan Computer Assisted Test (meliputi : Tes Potensi Akademik, TOEFL, dan Wawasan Kebangsaan), uji kompetensi (praktek keahlian sesuai profesi/prodi), pemeriksaan dan pengujian kemampuan jasmani, serta Sidang Penetapan Kelulusan Akhir.

Tata Cara Pendaftaran SIPSS 2016
  • Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) Tahun 2016 dilakukan secara online dengan mengisi form registrasi disini.
  • Setelah mendaftar secara online, selanjutnya calon siswa SIPSS harus melakukan pendaftaran langsung ke Panda/Subpanda/Panban dengan membawa berkas persyaratan yang dibuat 4 rangkap berikut ini :
  1. Surat permohonan menjadi anggota Polri (ditulis sendiri dengan tinta warna hitam diatas kertas folio bergaris menggunakan huruf balok tanpa coretan/dihapus dan bermaterai Rp.6000,)
  2. Foto copy Akta Kelahiran/Surat Kenal Lahir (dilegalisir)
  3. Foto copy Ijazah/STTB SD, SMP, SMA, D3, D4, S1/S2 (dilegalisir)
  4. Surat keterangan berbadan sehat yang dikeluarkan dari institusi kesehatan resmi milik pemerintah (diluar kesehatan Polri)
  5. Surat keterangan catatan kepolisian (SKCK)
  6. Foto copy KTP dan KK (dilegalisir)
  7. Surat persetujuan orang tua wali
  8. Surat pernyataan belum pernah menikah
  9. Daftar riwayat hidup
  10. Surat perjanjian ikatan dinas pertama anggota Polri
  11. Surat pernyataan tidak terikat oleh suatu perjanjian ikatan dinas
  12. Surat pernyataan orang tua/wali

Catatan :
  • Pendaftaran SIPSS TA 2016 dibuka tanggal 4-18 Februari 2016
  • Proses pendaftaran penerimaan calon siswa SIPSS bersifat bersih, transparan, akuntabel dan humanis.
  • Selama proses pendaftaran penerimaan calon siswa SIPSS tidak dipungut biaya apapun. Maka, hati-hati dengan segala bentuk penipuan.
  • Untuk surat permohonan menjadi anggota Polri, Surat persetujuan orang tua wali, Surat pernyataan belum pernah menikah, Daftar riwayat hidup, Surat perjanjian ikatan dinas pertama anggota Polri, Surat pernyataan tidak terikat oleh suatu perjanjian ikatan dinas dan Surat pernyataan orang tua/wali, bisa di download disini.
  • Sumber.

Demikian informasi Pengumuman Penerimaan Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) TA 2016, semoga bermanfaat.
Read More
Penerimaan Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu 2015

Penerimaan Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu 2015

Penerimaan Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu 2015 – Kepolisian Republik Indonesia (Polri) menyiapkan anggota Polri sebagai penjaga kehidupan, pembangun peradaban dan pejuang kemanusiaan.

Berdasarkan Keputusan Kapolri Nomor KEP/679/VIII/2015 Tanggal 7 Agustus 2015, maka Polri membuka Penerimaan Pendaftaran Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu TA 2015, dengan persyaratan dan tata cara pendaftaran sebagai berikut.

Penerimaan Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu 2015

Persyaratan Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu 2015

Persyaratan Umum :
  • Warga Negara Indonesia (pria atau wanita);
  • Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;
  • Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • Usia min 18 tahun (pada saat dilantik menjadi anggota Polri);
  • Sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan);
  • Tidak pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan (Surat Keterangan Catatan Kepolisian) dari polres setempat;
  • Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  • Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Persyaratan Lain :
  • Pria dan wanita belum pernah menjadi anggota Polri;
  • Berijazah minimal S1, dengan program studi yang terakreditasi BAN-PT dan wajib melampirkan tanda lulus / ijazah yang dilegalisasi / diketahui oleh Pembantu Dekan Bidang Akademik, dengan nilai rata-rata IPK minimal 2,50 (dua koma lima nol);
  • Umur pada saat buka pendidikan Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu T.A. 2015 maksimal 26 (dua puluh enam) tahun;
  • Tinggi badan minimal (dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku) :
  1. Pria     : 160 (seratus enam puluh) Cm
  2. Wanita : 155 (seratus lima puluh lima) Cm
  • Bagi yang memiliki prestasi di tingkat provinsi/nasional/internasional agar melampirkan sertifikat untuk dijadikan pertimbangan dalam penentuan kelulusan;
  • Belum pernah nikah, sanggup tidak menikah/kawin selama dalam pendidikan Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu T.A. 2015, belum pernah melahirkan bagi Casis wanita dan belum pernah punya anak kandung/biologis bagi Casis pria
  • Bersedia menjalani ikatan dinas pertama minimal selama 10 (sepuluh) tahun, terhitung mulai saat diangkat menjadi Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu T.A. 2015;
  • Memperoleh persetujuan dari orang tua / wali;
  • Tidak terikat perjanjian ikatan dinas dengan instansi lain;
  • Mampu mengoperasionalkan komputer;
  • Bersedia menandatangani pernyataan kesanggupan sebagai anggota Brigadir Polri;
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan/pengujian dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan kegiatan sebagai berikut :
  1. Pemeriksaan administrasi awal;
  2. Pemeriksaan kesehatan tahap I;
  3. Pemeriksaan dan pengujian psikologi tertulis;
  4. Pengujian akademik, yang meliputi : a) Bahasa Indonesia; b) Bahasa Inggris;
  5. Pemeriksaan kesehatan tahap II (termasuk Keswa);
  6. Pengujian kesamaptaan jasmani;
  7. Pendalaman PMK;
  8. Pemeriksaan administrasi akhir;
  9. Sidang terbuka lulus tingkat Panitia Daerah.
Hal-hal lain yang belum diatur dan berkaitan dengan persyaratan penerimaan Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu T.A. 2015, akan diatur dalam keputusan tersendiri.

Cara Pendaftaran Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu 2015

Pendaftaran Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu 2015 mulai tanggal 13 Agustus – 8 September 2015, yang dilakukan secara online melalui website resmi Penerimaan Polri dengan cara mengisi Form Registrasi Calon Siswa Bintara Polri Khusus Penyidik Pembantu DISINI.

Selanjutnya para calon siswa Bintara Polri yang telah mendaftar online harus mengikuti Verifikasi dan Pemeriksaan Administrasi Awal di Panda/Sub Panda/Panbanrim (Polda/Polres setempat) dengan membawa berkas persyaratan sebagai berikut :
  1. Surat Permohonan menjadi Brigadir Polri (ditulis tangan sendiri oleh pelamar dengan tinta hitam diatas kertas folio bergaris dan menggunakan huruf balok tanpa coretan/dihapus serta bermaterai Rp. 6.000,- )
  2. Fotocopy Akta Kelahiran/Surat Kenal Lahir (dilegalisir)
  3. Fotocopy Ijazah/STTB SD, SMP, SMA, D3, D4, S1/S2 (dilegalisir)
  4. Surat Keterangan Berbadan Sehat yang dikeluarkan dari institusi kesehatan resmi milik pemerintah (diluar kesehatan Polri)
  5. Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK)
  6. Fotocopy KTP dan KK (dilegalisir)
  7. Surat Persetujuan Orang Tua/Wali
  8. Surat Pernyataan Belum Pernah Menikah
  9. Daftar Riwayat Hidup
  10. Surat Perjanjian Ikatan Dinas Pertama Anggota Polri
  11. Surat Pernyataan Tidak Terikat Oleh Suatu Perjanjian Ikatan Dinas
  12. Surat Pernyataan Orang Tua/Wali
Semua berkas persyaratan tersebut dibuat dengan jumlah 4 rangkap. Untuk berkas persyaratan tersebut di atas, bisa di download DISINI.

Selama proses Penerimaan Pendaftaran Bintara Polri Penyidik Pembantu Tahun 2015 para calon siswa tidak dipungut biaya apapun, sebagaimana slogan penerimaan anggota Polri yakni Bersih, Transparan, Akuntabel dan Humanis. Sumber
Read More
Penerimaan Tamtama Polri TA 2015

Penerimaan Tamtama Polri TA 2015

Pengumuman Penerimaan Tamtama Polri 2015. Tujuan pendidikan Tamtama Polri adalah membentuk Tamtama Polri sebagai Insan Bhayangkara yang memiliki sikap perilaku, pengetahuan dan keterampilan tugas umum kepolisian dan kemampuan dasar Brimob/Polair didukung dengan kondisi fisik yang samapta sebagai pemelihara Kamtibmas, penegak hukum, pelindung, pengayom dan pelayan masyarakat yang profesional, bermoral, modern, unggul, humanis dan dipercaya masyarakat. Tamtama Polri sebagai pelaksana teknis dan taktis tugas-tugas Brimob/Polair.

Kepolisian Negara Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada para pemuda Warga Negara Republik Indonesia untuk menjadi Tamtama  Polri melalui Seleksi dan Pendidikan Tamtama Polri Tahun Akademik 2015.

Penerimaan Tamtama Polri 2015

Syarat Pendaftaran Tamtama Polri 2015

Persyaratan Umum :
  • Warga Negara Indonesia;
  • Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;
  • Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • Pendidikan paling rendah SMU / SMA / Madrasah Aliyah / SMK;
  • Usia min 18 tahun (pada saat dilantik menjadi anggota polri);
  • Sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan);
  • Tidak pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan (Surat Keterangan Catatan Kepolisian) dari polres setempat;
  • Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  • Lulus pendidikan dan pelatihan pembentukan anggota kepolisian.
Persyaratan Lain :
  • Berijazah serendah-rendahnya minimal SMU/MA dan SMK dengan kriteria lulus, tidak termasuk :
  1. SMK tata busana, tata kecantikan dan perhotelan;
  2. Program pendidikan kesetaraan paket A, paket B dan paket C;
  • Bagi yang masih duduk di kelas 3 SMU/MA dan SMK menggunakan nilai rata-rata raport semester 1 (satu) setelah dinyatakan lulus, menyerahkan ijazah ;
  • Umur pada saat buka pendidikan minimal 17 tahun 7 bulan ( maks lahir Februari 1997) dan maksimal 22 tahun (min lahir Agustus 1993);
  • Tinggi badan minimal 165 cm dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku
  • Belum pernah nikah, sanggup tidak menikah/kawin selama dalam pendidikan Tamtama Polri (Brimob) ditambah 2 tahun setelah lulus, belum pernah punya anak kandung/biologis;
  • Bersedia menjalani ikatan dinas pertama minimal selama 10 (sepuluh) tahun, terhitung mulai saat diangkat menjadi Tamtama Polri (Brimob)
  • Memperoleh persetujuan dari orang tua / wali
  • Tidak terikat perjanjian ikatan dinas dengan instansi lain
  • Bersedia menandatangani pernyataan kesanggupan sebagai anggota Tamtama Polri (Brimob)
  • Dinyatakan bebas narkoba dengan menyerahkan surat keterangan bebas narkoba dari instansi kesehatan pemerintah (RS Pemerintah atau Klinik BNN / BNP / BNK)
  • Bagi yang memiliki prestasi di tingkat provinsi/nasional/internasional agar dilampirkan sertifikatnya untuk dijadikan pertimbangan dalam penentuan kelulusan
  • Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah negara kesatuan republik indonesia (NKRI) pada bidang tugas Brimob
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan / pengujian dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan giat sebagai berikut :
  1. pemeriksaan administrasi awal;
  2. pemeriksaan kesehatan tahap I;
  3. pemeriksaan dan ujian psikologi tertulis;
  4. pemeriksaan kesehatan tahap II (termasuk Kesehatan Jiwa);
  5. ujian kesamaptaan jasmani
  6. pendalaman PMK (Penelusuran Mental Kepribadian)
  7. pemeriksaan administrasi akhir;
  8. kegiatan supervisi di tingkat daerah oleh tim supervisi Panitia Pusat;
  9. sidang terbuka kelulusan akhir;

Cara Pendaftaran Tamtama Polri 2015

Waktu pendaftaran Calon Tamtama Polri mulai tanggal 8-25 April 2015. Pendaftaran dilakukan secara online melalui website http://penerimaan.polri.go.id/ dengan mengisi Form Registrasi Calon Tamtama Polri 2015.

Catatan:
  • Penerimaan Tamtama Polri 2015 dilakukan secara Bersih, Transparan, Akuntabel, dan Humanis
  • Selama proses penerimaan calon Tamtama Polri 2015 tidak dipungut biaya apapun!
Demikian informasi mengenai Penerimaan Pendaftaran Tamtama Polri TA 2015, semoga bermanfaat.
Read More
Penerimaan Brigadir Polisi TA 2015

Penerimaan Brigadir Polisi TA 2015

Penerimaan Brigadir Polisi 2015Pengumuman Penerimaan Brigadir Polisi 2015. Tujuan pendidikan Brigadir Polri adalah membentuk Brigadir Polri sebagai insan bhayangkara yang memiliki sikap perilaku, pengetahuan, keterampilan tugas umum kepolisian dan keterampilan pengendalian massa, didukung dengan kondisi fisik yang samapta untuk melaksanakan tugas sebagai pemelihara kamtibmas, penegak hukum, pelindung, pengayom dan pelayan masyarakat yang profesional, bermoral, modern, unggul, humanis dan dipercaya masyarakat dalam rangka menyongsong Indonesia hebat.

Kepolisian Negara Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada putra-putri Warga Negara Republik Indonesia untuk menjadi Brigadir Polisi melalui Seleksi dan Pendidikan Brigadir Polisi Tahun Akademik 2015-2016.

Syarat Pendaftaran Brigadir Polisi 2015

Persyaratan Umum :
  • Warga Negara Indonesia (pria atau wanita);
  • Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;
  • Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • Pendidikan paling rendah SMU / SMA / Madrasah Aliyah / SMK;
  • Usia min 18 tahun (pada saat dilantik menjadi anggota polri);
  • Sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan);
  • Tidak pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan (Surat Keterangan Catatan Kepolisian) dari polres setempat;
  • Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  • Lulus pendidikan dan pelatihan pembentukan anggota kepolisian.
Persyaratan Lain :
  • Berijazah serendah-rendahnya minimal SMU/MA dan SMK dengan kriteria lulus serta nilai akhir (gabungan nilai ujian nasional dan ujian sekolah) minimal 60 (enam puluh), tidak termasuk :
  1. SMK tata boga, tata busana, tata kecantikan, perhotelan dan jurusan lain yang tidak ada kompetensinya dengan tugas pokok Polri
  2. Program pendidikan kesetaraan paket C
  • Bagi yang masih duduk di kelas 3 SMU/MA dan SMK menggunakan nilai rata-rata raport semester 1 (satu) minimal 60 (enam puluh) setelah dinyatakan lulus menyerahkan ijazah dan diberlakukan persyaratan poin 1;
  • Umur pada saat buka pendidikan minimal 17 tahun 5 bulan (min lahir Februari 1998) dan maksimal 21 tahun (maks lahir Agustus 1994);
  • Tinggi badan dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku yakni pria: 165 cm dan wanita: 160 Cm
  • Berdomisili di wilayah Polda tempat pendaftaran minimal 2 (dua) tahun terhitung pada saat pembukaan pendidikan yang dibuktikan dengan KTP dan/atau surat keterangan dari Kepala Desa/Kelurahan setempat dan KK atau ijazah/STTB/rapor terakhir (local boy for local job)
  • Belum pernah nikah, sanggup tidak menikah/kawin selama dalam pendidikan Brigadir Polri ditambah 2 tahun setelah lulus, belum pernah melahirkan bagi Casis wanita dan belum pernah punya anak kandung/biologis bagi Casis pria
  • Bersedia menjalani ikatan dinas pertama minimal selama 10 (sepuluh) tahun, terhitung mulai saat diangkat menjadi Brigadir Polri
  • Memperoleh persetujuan dari orang tua / wali
  • Tidak terikat perjanjian ikatan dinas dengan instansi lain
  • Bersedia menandatangani pernyataan kesanggupan sebagai anggota Brigadir Polri
  • Khusus Polwan bersedia ditempatkan pada kesatuan setingkat Polsek
  • Dinyatakan bebas narkoba dengan menyerahkan surat keterangan bebas narkoba dari instansi kesehatan pemerintah (RS Pemerintah atau Klinik BNN / BNP / BNK)
  • Bagi yang memiliki prestasi di tingkat provinsi/nasional/internasional agar dilampirkan sertifikatnya untuk dijadikan pertimbangan dalam penentuan kelulusan
  • Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan/pengujian dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan kegiatan sebagai berikut :
  1. pemeriksaan administrasi awal;
  2. pemeriksaan kesehatan tahap I;
  3. pemeriksaan dan pengujian psikologi;
  4. pengujian akademik, yang meliputi: Pengetahuan Umum; Bahasa Indonesia; dan Bahasa Inggris;
  5. pemeriksaan kesehatan tahap II (termasuk Keswa);
  6. pengujian kesamaptaan jasmani;
  7. pendalaman PMK;
  8. pemeriksaan administrasi akhir;
  9. sidang terbuka lulus sementara;
  10. kegiatan supervisi di tingkat daerah oleh tim supervisi Panitia Pusat
  11. sidang terbuka penentuan kelulusan akhir;
  • Sistem penilaian untuk menentukan ranking :
  1. hasil uji akademik (apabila terdapat nilai akhir akademis sama kma maka ranking ditentukan berdasarkan nilai): bahasa inggris; bahasa indonesia; nilai UN (2 (dua) angka di belakang koma); dan nilai akhir sekolah;
  2. kelulusan akhir (apabila terdapat nilai akhir seleksi sama maka ranking ditentukan berdasarkan) : nilai akhir Ujian Akademik; nilai akhir Pemeriksaan Psikologi; nilai un (2 (dua) angka di belakang koma); dan nilai akhir sekolah.

Cara Pendaftaran Brigadir Polisi 2015

Waktu pendaftaran Calon Brigadir Polisi mulai tanggal 8-25 April 2015. Pendaftaran dilakukan secara online melalui website http://penerimaan.polri.go.id/ dengan mengisi Form Registrasi Calon Brigadir Polisi 2015.

Catatan:
  • Penerimaan Brigadir Polisi 2015 dilakukan secara Bersih, Transparan, Akuntabel, dan Humanis
  • Selama proses penerimaan calon Brigadir Polisi 2015 tidak dipungut biaya apapun!
Demikian informasi mengenai Penerimaan Pendaftaran Brigadir Polisi TA 2015, semoga bermanfaat.
Read More
Penerimaan Taruna Akpol TA 2015

Penerimaan Taruna Akpol TA 2015

Pengumuman Penerimaan Taruna Akpol 2015. Akademi Kepolisian (Akpol) adalah unsur pelaksana pendidikan pembentukan Perwira Polri yang berada di bawah Kalemdikpol. Tugas pokok Akpol adalah bertugas menyelenggarakan pendidikan pembentukan Perwira Polri tingkat Akademi.

Kepolisian Negara Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada putra-putri Warga Negara Republik Indonesia untuk menjadi Perwira Polisi melalui Seleksi dan Pendidikan Taruna Akpol Tahun Akademik 2015-2016.

Penerimaan Taruna Akpol TA 2015

Syarat Pendaftaran Taruna Akpol 2015

Persyaratan Umum :
  • Warga Negara Indonesia (pria atau wanita);
  • Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;
  • Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • Pendidikan paling rendah SMU / sederajat;
  • Usia min 18 tahun (pada saat dilantik menjadi anggota polri);
  • Sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan);
  • Tidak pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan (Surat Keterangan Catatan Kepolisian) dari polres setempat;
  • Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  • Lulus pendidikan dan pelatihan pembentukan anggota kepolisian.
Persyaratan Lain :
  • Usia minimal 17 tahun, maksimal 21 tahun;
  • Nilai ujian nasional dengan nilai minimum :
  1. Untuk persyaratan nilai kelulusan tahun 2011 dengan nilai hasil ujian akhir nasional (HUAN) untuk IPA min 6,5 (enam koma lima) dan untuk IPS min 7,0 (tujuh koma nol)
  2. Untuk persyaratan nilai kelulusan tahun 2012 dengan nilai hasil ujian akhir nasional (HUAN) untuk IPA min 6,5 (enam koma lima) dan untuk IPS min 7 (tujuh)
  3. Untuk persyaratan kelulusan tahun 2013 dengan nilai hasil ujian akhir nasional (HUAN) untuk IPA min 7 (tujuh) dan untuk IPS 7,25 (tujuh koma dua lima)
  4. Untuk persyaratan kelulusan tahun 2014 dengan nilai ujian nasional min 6,5 (enam koma lima)
  • Berijazah serendah-rendahnya SMU/MA jurusan IPA/IPS dengan ketentuan bagi lulusan tahun 2015 (yang masih kelas III) menggunakan nilai rata-rata rapor kelas III semester 1 (semester terakhir) dengan ketentuan :
  1. Nilai rata-rata minimal 72,50 (tujuh dua , lima nol)
  2. Setelah dinyatakan lulus menyerahkan ijazah dengan nilai UN min 72,50 (tujuh dua kma lima nol)
  • Bukan merupakan lulusan program pendidikan kesetaraan paket A, paket B dan paket C;
  • Tinggi badan minimal (dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku) :
  1. Pria : 165 (seratus enam puluh lima) cm
  2. Wanita : 163 (seratus enam puluh tiga) cm
  • Berdomisili di wilayah Polda tempat pendaftaran minimal 1 (satu) tahun terhitung pada saat buka pendidikan yang dibuktikan dengan KTP dan/atau surat keterangan dari kepala desa/kelurahan setempat dan KK atau Ijazah/STTB/Rapor terakhir (kecuali peserta dari sma taruna nusantara dan smat krida nusantara);
  • Belum pernah nikah, sanggup tidak menikah/kawin selama dalam pendidikan Akpol, belum pernah melahirkan bagi catar wanita dan belum pernah punya anak kandung/biologis bagi catar pria ;
  • Bersedia menjalani ikatan dinas pertama (IDP) min selama 10 (sepuluh) tahun tmt diangkat menjadi Taruna Akpol;
  • Memperoleh persetujuan dari ortu/wali;
  • Tidak terikat perjanjian ikatan dinas dgn instansi lain;
  • Bagi yang sudah bekerja secara tetap sebagai pegawai/karyawan :
  1. Mendapat persetujuan/rekomendasi dari kepala instansi yang bersangkutan
  2. Bersedia diberhentikan dari status pegawai/karyawan, bila diterima dan mengikuti pendidikan pembentukan Taruna Akpol
  • Bagi yang memiliki prestasi di tingkat provinsi/nasional/internasional agar dilampirkan sertifikatnya untuk dijadikan pertimbangan dalam penentuan kelulusan;
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan/pengujian tingkat Panda dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan kegiatan sebagai berikut :
  1. Pemeriksaan administrasi awal;
  2. Pemeriksaan kesehatan tahap I;
  3. Pemeriksaan dan pengujian psikologi;
  4. pengujian akademik, yang meliputi : Pengetahuan Umum; Bahasa Indonesia; dan Matematika (IPA dan IPS);
  5. Pemeriksaan kesehatan tahap II (termasuk Keswa);
  6. Pengujian kesamaptaan jasmani dan antropometri ;
  7. Pendalaman PMK;
  8. Pemeriksaan administrasi akhir;
  9. Sidang terbuka kelulusan tingkat panda;
  • Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah negara kesatuan republik indonesia (NKRI);
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan/pengujian tingkat Panpus dengan sistem gugur, yang meliputi materi dan urutan kegiatan sebagai berikut :
  1. Sistem gugur meliputi : rikmin; rikkes, rik psi wawancara dan pendalaman pmk, serta uji jasmani dan antropometri
  2. Sistem ranking : uji tpa dan toefl, pemeriksaan penampilan, dan Sidang Terbuka Kelulusan Tingkat Akhir Panpus.

Cara Pendaftaran Taruna AKPOL 2015

Waktu pendaftaran Calon Taruna Akpol dibuka mulai tanggal 8-25 April 2015. Pendaftaran dilakukan secara online melalui website http://penerimaan.polri.go.id/ dengan mengisi Form Registrasi Calon Taruna/Taruni Akademi Kepolisian.

Catatan :
  • Penerimaan Taruna/Taruni Akpol 2015 dilakukan secara Bersih, Transparan, Akuntabel, dan Humanis
  • Selama proses penerimaan calon Taruna/Taruni Akpol 2015 tidak dipungut biaya apapun!
Demikian informasi mengenai Penerimaan Pendaftaran Taruna Akpol TA 2015, semoga bermanfaat.
Read More
Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) TA 2015

Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) TA 2015

Pengumuman Pendaftaran SIPSS 2015. Kepolisian Negara Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada putra-putri Warga Negara Republik Indonesia untuk menjadi Perwira Polisi melalui Seleksi dan Pendidikan Pembentukan Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana TA 2015.

Pendaftaran SIPSS 2015

Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) Tahun Akademik 2015

Prodi yang dibutuhkan :
  1. TEKNIK ELEKTRO
  2. TEKNIK FISIKA
  3. TEKNIK KIMIA
  4. TEKNIK LINGKUNGAN
  5. TEKNIK METALURGI
  6. TEKNIK NUKLIR
  7. TEKNIK PENERBANGAN
  8. TEKNIK PERKAPALAN
  9. TEKNIK SIPIL
  10. SASTRA ARAB
  11. SASTRA JEPANG
  12. SASTRA MANDARIN
  13. AGAMA ISLAM/DAKWAH
  14. ANTHROPOMETRI/KEOLAH RAGAAN
  15. EKONOMI PEMBANGUNAN
  16. KATAKETIK (KATHOLIK)
  17. MANAJEMEN LOGISTIK
  18. MIPA BIOLOGI
  19. SANDI NEGARA
  20. DESAIN GRAFIS
  21. D-IV AHLI NAUTIKA TK III

Persyaratan Penerimaan SIPSS 2015

Persyaratan Umum :
  • Warga Negara Indonesia (pria atau wanita);
  • Beriman dan bertakwa kepada tuhan yang maha esa;
  • Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945;
  • Berumur paling rendah 18 tahun;
  • Sehat jasmani dan rohani (surat keterangan sehat dari institusi kesehatan minimal setingkat RSUD);
  • Tidak sedang terlibat kasus pidana atau pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan dibuktikan dengan Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK);
  • Berwibawa, jujur, adil dan berkelakuan tidak tercela;
  • Mampu mengoperasionalkan komputer;
  • Bersedia ditempatkan diseluruh wilayah NKRI dan bersedia ditugaskan pada semua bidang tugas kepolisian;
Persyaratan Khusus :
  • Pria dan wanita belum pernah menjadi anggota Polri;
  • Berijazah : 1) S1 sesuai dengan prodi yang dibutuhkan diatas; 2) D-IV Ahli Nautika Tk. III (wajib memiliki ijazah Ahli Nautika Tk. III dari Ditjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Republik Indonesia);
  • Bagi lulusan yang berasal dari Perguruan Tinggi Negeri/Swasta dengan program studi yang terakreditasi min B wajib melampirkan tanda lulus/ijazah yang dilegalisasi/diketahui oleh Pembantu Dekan bidang Akademik, dengan nilai rata-rata IPK minimal 2,70;
  • Umur pada saat pembukaan pendidikan pembentukan SIPSS T.A. 2015 maksimal 26 tahun;
  • Tinggi badan minimal 160 cm untuk pria dan 155 cm untuk wanita, dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku;
  • Belum pernah menikah dan sanggup tidak menikah selama dalam pendidikan pembentukan;
  • Mampu mengoperasionalkan komputer;
  • Bersedia menjalani Ikatan Dinas Pertama (IDP) selama 10 tahun terhitung mulai saat diangkat menjadi Perwira Polri;
  • Tidak terikat perjanjian ikatan dinas dengan instansi lain;
  • Mendapat persetujuan dari instansi yang bersangkutan bagi yang sudah bekerja dan pernyataan berhenti dengan hormat bila lulus seleksi dan terpilih masuk pendidikan pembentukan Polri;
  • Mengikuti dan lulus pemeriksaan dan pengujian sebagai berikut :
  1. Tingkat daerah dengan sistem gugur meliputi : pemeriksaan administrasi, pemeriksaan kesehatan tahap I, pemeriksaan psikologi tertulis, pemeriksaan PMK (Penelusuran Mental Kepribadian), dan pemeriksaan kesehatan tahap II;
  2. Tingkat pusat dengan sistem gugur meliputi : pemeriksaan administrasi, pemeriksaan kesehatan tahap I & II termasuk Kesehatan jiwa, Uji Kemampuan Jasmani, pemeriksaan wawancara psikologi, pemeriksaan PMK (Penelusuran Mental Kepribadian), Uji Akademik menggunakan Computer Assisted Test (CAT) meliputi : Tes Potensi Akademik, TOEFL, dan Wawasan Kebangsaan, dan Sidang Penetapan Kelulusan Akhir.

Pendaftaran SIPSS 2015

Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) Tahun 2015 dibuka mulai tanggal 22 Februari s.d 10 Maret 2015. Pendaftaran dilakukan secara online di laman : http://penerimaan.polri.go.id
 
Read More
Penerimaan Taruna AKPOL TA 2014

Penerimaan Taruna AKPOL TA 2014

Penerimaan Taruna Akademi Kepolisian (Akpol). Kepolisian Negara Republik Indonesia (POLRI) memberikan kesempatan kepada putra-putri warga negara Indonesia untuk menjadi Perwira Polri melalui seleksi dan pendidikan pembentukan Taruna Akpol Tahun 2014.

Pendaftaran Taruna Akpol

Persyaratan Umum

  • Warga Negara Indonesia (Pria / Wanita)
  • Usia minimal 16 tahun dan maksimal 21 tahun pada saat pembukaan pendidikan
  • Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa
  • Setia kepada NKRI berdasarkan Pancasila dan Undang Undang Dasar 1945
  • Sehat jasmani dan rohani (Surat Keterangan Sehat dari institusi kesehatan)
  • Tidak pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan (Surat keterangan dari Polres setempat berupa SKCK)
  • Berwibawa, jujur adil dan berkelakuan tidak tercela
  • Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Republik Indonesia dan bersedia ditugaskan pada semua budang tugas Kepolisian

Persyaratan Lain

  • Berijazah serendah-rendahnya SMU/MA jurusan IPA/IPS dengan ketentuan :
  1. bagi yang berusia kurang dari 17 tahun dengan ketentuan : a) nilai rata-rata Ujian Nasional minimal 8 atau; b) nilai rata-rata ujian nasional minimal 7,25 s.d. 7,99 harus memiliki kemampuan bahasa Inggris dengan TOEFL diatas 500.
  2. bagi yang berusia 17 s.d. 21 tahun memiliki nilai rata-rata Ujian Nasional minimal 7,25.
  • Bagi lulusan tahun 2014 (yang masih kelas III) menggunakan nilai rata-rata rapor kelas III semester 1 dengan ketentuan :
  1. bagi yang berusia kurang dari 17 tahun nilai rata-rata minimal 8;
  2. bagi yang berusia 17 s.d. 21 tahun nilai rata-rata minimal 7,25;
  3. setelah dinyatakan lulus menyerahkan ijazah dan diberlakukan dengan persyaratan butir b 1).
  • Tinggi badan minimal (dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku): pria : 163 cm; dan wanita : 160 cm.
  • Belum pernah menikah dan sanggup tidak menikah selama dalam pendidikan pembentukan;
  • Bersedia melaksanakan ikatan dinas selama 10 (sepuluh) tahun terhitung mulai diangkat menjadi Perwira Polri (masa dinas surut tidak diperhitungkan);
  • Memperoleh persetujuan orang tua/wali;
  • Tidak terikat perjanjian ikatan dinas dengan instansi lain;
  • Bagi yang sudah bekerja tetap sebagai pegawai/karyawan :
  1. mendapat persetujuan/rekomendasi dari Kepala Instansi/Satker ybs;
  2. bersedia diberhentikan dari status pegawai/karyawan, bila diterima dan mengikuti Diktuk Taruna Akpol.
  • Mengikuti dan lulus seleksi baik tingkat Panda dan Panpus dengan sistem yang sudah ditentukan

Pendaftaran Taruna Akpol


Pendaftaran Taruna Akpol secara online dilakukan melalui website www.penerimaan.polri.go.id serta Biro SDM Polda/Polres setempat, mulai tanggal 19 April - 25 Mei 2014.

Agenda Akpol 2014

Giat Tingkat Polda

  • 19 Apr – 25 Mei : Pendaftaran
  • 19 Apr – 26 Mei : Rikmin Awal & Pengumuman
  • 30 Mei : Arahan Ortu & TTD Pakta Integritas
  • 1 – 10 Juni : Rikkes 1 & Pengumuman
  • 11 – 12 Juni : Rik Psikologi & Pengumuman
  • 13 – 14 Juni : Uji Akademik & Pengumuman
  • 15 – 19 Juni : Rikkes 2 & Pengumuman
  • 20 – 23 Juni : Uji Jasmani, Antropometri & Pengumuman
  • 24 – 25 Juni : Pendalaman Mental Kepribadian
  • 26 Juni : Rikmin Akhir
  • 27 Juni : Sidang Penetapan Kelulusan Tingkat Panda & Pengumuman, untuk ikut seleksi Tingkat Pusat di Akpol Semarang

Giat Tingkat Pusat di Akpol Semarang

  • 2 Juli : Catar Tiba di Akpol & penyerahan Administrasi
  • 3 Juli : Arahan Ortu & TTD Pakta Integritas
  • 3 – 7 Juli : Rikmin Awal, Rikkes, Keswa & Pengumuman
  • 8 – 12 Juli : Uji Jasmani, Renang, Antropometri & Pengumuman
  • 13 – 16 Juli : Pendalaman Mental Kepribadian & Rik Psi Wawancara
  • 17 Juli : Uji Akademik
  • 19 – 21 Juli : Pemeriksaan penampilan
  • 22 Juli : Sidang Penetapan Kelulusan & Pengumuman
  • 25 Juli : Buka Pendidikan

Program Pendidikan Akpol

  • Pendidikan dibuka : 25 Juli 2014
  • Tempat pendidikan : Akpol Semarang
  • Lama Pendidikan : 4 (empat) tahun

Catatan:

  • Dengan Memberikan data-data yang diminta pada saat membuka Form Registrasi diharapkan pada saat mengisi data diri tidak ada yang salah.
  • Jika masih ada kesulitan dan permasalahan untuk segera meminta bantuan kepada Pabanrim/Panitia Bagian Penerimaan di Polres waktu mendaftar.

Demikian informasi mengenai Pengumuman Penerimaan Taruna Akpol TA 2014, semoga bermanfaat.
Read More
Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) TA 2014

Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) TA 2014

Pengumuman Pendaftaran SIPSS 2014. Kepolisian Negara Republik Indonesia memberi kesempatan kepada Pemuda-Pemudi warga negara Republik Indonesia, untuk mengikuti pendidikan Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) Tahun Akademik 2014. Lama pendidikan : 6 (enam) bulan. Output : Pangkat Inspektur Polisi Dua (IPDA).

Pendaftaran SIPSS 2014

Persyaratan Penerimaan SIPSS TA 2014

Persyaratan Umum

  • Pria / wanita, Warga Negara Indonesia
  • Beriman dan bertakwa kepada Tuhan YME
  • Setia kepada NKRI berdasarkan Pancasila dan UUD 45
  • Sehat jasmani dan rohani (Surat Keterangan sehat dari Institusi Kesehatan)
  • Tidak sedang terlibat kasus pidana atau pernah dipidana karena melakukan suatu kejahatan yang dibuktikan dengan Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK) dari Polres setempat
  • Berwibawa, jujus, adil dan berkelakukan tidak tercela
  • Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah NKRI dan semua bidang tugas kepolisian

Persyaratan Khusus

  • Pria / wanita belum pernah menjadi anggota Polri
  • Berijazah :
  1. S1 Profesi Dokter Umum
  2. S1 Profesi Apoteker
  3. S1 Teknik Informatika / Sistem Informasi / Ilmu Komputer / Sistem Komputer
  4. S1 Kurikulum dan Teknologi Pendidikan / Teknologi Pendidikan
  5. S1 Ilmu Komunikasi
  6. S1 Akuntansi
  7. S1 Teknik Nuklir
  8. S1 Teknik metalurgi
  9. S1 Teknik Elektro
  10. S1 Teknik Sipil
  11. S1 Teknik Kimia
  12. S1 Kimia (MIPA)
  13. S1 Biologi (MIPA)
  14. S1 Teknik Pengiriman
  15. S1 teknik penerbangan
  16. S1 Teknik International
  17. S1 Ilmu Olahraga
  18. S1 Ilmu Pemerintahan
  19. S1 Desain Grafis
  20. S1 Sandi
  21. S1 Sastra Arab
  22. S1 Sastra Cina
  23. S1 Agama
  24. S1 Kateketik
  25. S1/D-IV Instrumentasi dan Elektronika
  26. S1/D-IV Manajemen Logistic
  27. D-IV Nautical Ahli Tingkat III
  • Bagi lulusan PTN/PTS dengan program studi terakreditasi rata-rata IPK minimal 2,75
  • Umur pada saat pembukaan pendidikan (11 April 2014) maksimal :
  1. S1 Profesi : 29 tahun
  2. S1/D-IV : 26 tahun
  • Tinggi Badan minimal (dengan berat badan seimbang menurut ketentuan yang berlaku) :
  1. Pria : 160 cm
  2. Wanita : 155 cm
  • Belum pernah menikah dan sanggup tidak menikah selama dalam pendidikan pembentukan
  • Bersedia menjalani Ikatan Dinas Pertama (IDP) selama 10 tahun

Pendaftaran

Pendaftaran Sekolah Inspektur Polisi Sumber Sarjana (SIPSS) TA 2014 dibuka mulai tanggal 1 – 10 Maret 2014. Pendaftaran dilakukan secara online di laman : http://penerimaan.polri.go.id
Read More